Memuat ...

Apa Kekeliruan Penjudi, dan Haruskah Anda Mempercayainya?

Memuat ... Memuat …

jefrey | Strategi Poker

Kekeliruan hot-hand muncul ketika penjudi percaya bahwa kemenangan beruntun akan berlanjut. Asumsi ini didasarkan pada gagasan bahwa sebelumnya memenangkan beberapa taruhan meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan memenangkan taruhan atau jumlah taruhan berikutnya. Keberuntungan akan terus berpihak
mereka, dan hasil yang sama dari memenangkan taruhan menjadi semakin sering terjadi. Kekeliruan penjudi memiliki efek sebaliknya. Ini adalah kepercayaan bahwa keberuntungan penjudi akan berubah, dan mereka akan mulai menang setelah kalah. Mendapatkan hasil yang sama berulang kali mengurangi kemungkinan hal itu terjadi lagi di masa mendatang.

Sebelum Anda memilih aplikasi taruhan Anda setelah membaca ulasan Mystake online 2022, berikut adalah beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang apa yang disebut Kekeliruan Penjudi. Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut.

Apa sebenarnya Kekeliruan Penjudi itu?
Dengan kata sederhana, ini adalah saat seseorang mengantisipasi perubahan keberuntungan setelah jangka panjang dari satu hasil. Ini menyiratkan bahwa setelah serangkaian kemenangan, mereka mulai mengharapkan kekalahan (atau sebaliknya). Lemparan koin adalah contoh paling jelas dari kekeliruan penjudi. Jika Anda melempar koin tiga kali dan setiap kali muncul kepala, kekeliruan penjudi mengharapkan lemparan keempat muncul ekor. Cara berpikir seperti ini salah dan menunjukkan bias kognitif.

Kekeliruan penjudi biasanya terjadi ketika individu menganggap suatu kejadian acak, seperti apakah bola roulette jatuh di belakang atau merah. Namun, hal itu dapat diterapkan dalam taruhan olahraga kami. Kekeliruan penjudi menjadi terkenal dalam psikologi selama tahun 1970-an sebagai bagian dari banyak pekerjaan tentang bias kognitif oleh Amos Tversky dan Daniel Kahneman.

Tversky dan Kahneman, keduanya psikolog dan ekonom perilaku memelopori cabang penelitian baru tentang apa yang mendorong individu untuk membuat penilaian yang tidak logis.

Mengapa Kekeliruan Penjudi tidak dapat dipercaya?
Banyak orang percaya bahwa kekeliruan penjudi bukanlah kekeliruan pada pandangan pertama. Lagi pula, kemungkinan mendapatkan warna merah pada roda roulette lima kali berturut-turut dapat diabaikan, bukan? Salah! Sebuah studi statistik dengan tegas menunjukkan bahwa argumen ini tidak boleh diikuti.

Membalik koin dalam jangka waktu lama – dan kita berbicara miliaran kali – akan menciptakan sesuatu yang sangat dekat dengan distribusi kepala dan ekor yang adil. Semakin sering koin dibalik, semakin dekat dengan campuran 50/50 kepala dan ekor. Ini disebut sebagai Hukum Bilangan Besar.

Hukum Bilangan Kecil berlaku ketika berhadapan dengan 10, 20, atau bahkan 50 lemparan koin, yang menyatakan bahwa rangkaian lemparan koin yang tampaknya memiliki probabilitas rendah hampir tidak mungkin seperti yang kita asumsikan.

Peluang mendaratkan enam kepala berturut-turut adalah 1 banding 64 (1/2 pangkat 6). Ini sama sekali bukan peluang yang fantastis. 1/64 adalah probabilitas 1,6% untuk membalik kepala enam kali berturut-turut. Seseorang yang menderita kesalahan penjudi pasti akan melihat peluang mengerikan ini setelah putaran kelima dan berpikir bahwa putaran keenam akan berakhir dengan ekor 98,4% dari waktu. Singkatnya, mereka mengantisipasi pembalikan peristiwa. Ini sepenuhnya salah. Kemungkinan urutan kejadian ini terjadi adalah 100% jika lima pembalikan pertama adalah kepala. Itu terjadi sekarang! Flip keenam tidak ada hubungannya dengan yang sebelumnya, dan kemungkinannya adalah kepala masih 50%.

Kesimpulan
Untungnya, ada beberapa metode untuk mengatasi kekeliruan penjudi. Ini adalah salah satu bias kognitif paling sederhana yang harus diatasi saat memasang taruhan olahraga. Kita menjadi kurang rentan terhadap kekeliruan penjudi seiring bertambahnya usia. Setidaknya itu satu keuntungan menjadi lebih tua.

Posting Serupa:

Author: Jonathan Bryant